Fans Fanatik?

Aku enggak suka sama fanatik.

Aku bersekolah di sekolah negeri yang mayoritasnya muslim. Sebutan untuk siswa-siswi yang bukan muslim adalah agama lain. Kebiasaan dari kelas 1 SD? Mungkin. Kenapa harus agama lain? Agamaku enggak beda. Kami nyembah Tuhan, bukan psikopat. Jujur, aku lebih memilih sebutan non-muslim.

Yah, nyebut yang non-muslim dengan sebutan agama lain emang belum tentu fanatik. Aku cuma mau ngeluarin unek-unek aja.

Duh, kontennya SARA.

Enggak cuma masalah agama. Aku juga mau bahas soal siswi yang katanya ngefans sama aku di sekolah.

Siswi itu nuduh adik teman kelasku yang enggak-enggak. Tuduhannya? Enggak masuk akal untuk ukuran anak SMA yang disenyumin aja langsung baper trus kakinya terasa kayak enggak nyentuh tanah. Gara-gara ngefly? Bukan, gara-gara pingsan trus badannya digotong ke UKS.

Nama adik teman kelasku Mala dan nama teman kelasku Nisa. Mala kelas X, aku kelas XI. Aku pengurus OSIS, dia bukan pengurus OSIS. Ruangan OSIS ada di lantai 2 bagian gedung sekolah kelas X. Ruangan OSIS, sebelahan sama kelas Mala. Aku sering ngobrol sama Mala karena kita udah kenal sejak kita masih SMP.

Temen kelasnya Mala, sering ngeliat aku ngobrol sama Mala. Padahal kita kalo ngobrol enggak pernah berdua aja. Tapi, bareng kakaknya sama anak OSIS yang lain. Kita juga ngomongin soal OSIS. Jadi, Mala ini enggak diluluskan gara-gara penyakit asmanya. Naik tangga bolak-balik sekali aja udah ngos-ngosan. Gimana kalo disuruh turun tangga bolak-balik? Pingsan tuh anak.

Waktu itu, aku, Nisa, dan beberapa pengurus OSIS yang lain ada di rumahku jam 4 sore. Rencananya, kita bakalan ke sekolah rame-rame buat rapat. Aku ngeliat hapenya Nisa ada di atas meja ruang tamuku. Dengan ditemani hati yang baik dan perasaan yang tulus, aku ambil hape itu buat dikembalikan ke tempat beli hapenya supaya dapet uang jajan tambahan. Enggak, lah. Hape itu aku kembalikan ke yang punya. Kebetulan, secara enggak sengaja aku baca chat yang masuk karena isi chatnya keliatan di panel notifikasi. Isinya gini, “Nisa, ada salam dari mbak-mbak Alfamart. Disuruh mampir dulu ke sana sebelum rapat OSIS dimulai.”

Anjir.

Isinya gini, “Kak, masa saya dibilang pake pelet gara-gara ngobrol sama Kak Dimas?”

Anjir.

Kesimpulannya, siswi itu enggak suka ngeliat aku ngobrol sama Mala. Dari sekian banyak kata buat nunjukkin rasa enggak suka, kenapa harus pelet? Dia anak SMA, cewek, kelas X, umurnya kira-kira 13-15 tahun, kencing masih jongkok, dan dia nuduh Mala pake pelet? Belajar kencing sambil salto ke belakang dulu, gih.

Kata-kata kayak, “Kamu deket sama Kak Dimas gara-gara udah kenal dari dulu ya?” atau, “Kamu deket sama Kak Dimas gara-gara Kak Dimas sering ngutang di kamu ya?” akan lebih masuk akal daripada, “Kamu deket sama Kak Dimas gara-gara pake pelet ya?”

Duh, walaupun emang bener pake pelet, mau bayar dukunnya pake apa? Dibayarin orangtua? Bukannya mau dibayarin, malah dipecat jadi anak atau dimasukkan ke rahim lagi.

Lagian ini 2016. Teknologi udah maju banget. Nyari dukun dimana coba? Di bawah tanah? Atau sekarang udah ada pelet online? Jadi entar order peletnya lewat aplikasi terus bayarnya bisa COD dan transfer lewat rekening. Gitu? Enggak mungkin. COD, Cash on delivery, atau bayar di tempat pas ketemuan sama dukunnya aja bahaya. Kalo ikut-ikut kena pelet gimana? Emang mau klepek-klepek sama dukun pelet? Trus ada pilihan transfer lewat rekening. Rekening bank apa? Bank Dukun? Entar narik uangnya lewat ATM dari kotak yang disekelilingnya udah dikasi mantra, lilin, petasan, tabung elpiji, resep makanan, DNA serigala perawan, sama rambut duta sampo Pentin. Gitu? Pffffft.

Sampai sekarang, aku masih belum tau siapa nama cewek yang nuduh Mala pake pelet. Tiap Mala ditanyain, dia cuma bilang aku enggak perlu tau. Karena tubuh Mala pendek, aku rencananya mau sogok dia pake obat peninggi badan atau obat kuat. Supaya kuat naik-turun tangga maksudnya.

Nisa jadi sering gangguin aku kalo kita ada di dekat gedung kelas X, “Aaaa… Di depanku ada kakak Dimaaaas,” padahal aku ada di sampingnya.

Belakangan ini aku sering ngeliat Mala jalan sendiri kemana-mana. Nisa bilang mungkin Mala dikucilin di kelasnya gara-gara sering ngobrol sama aku. Banyak temen-temen yang bilang kalo fansku itu fanatik. Awalnya aku ragu. Sekarang? Enggak tau.

Yaelaaaaaaah.

Ngefans ya enggak harus fanatik juga kan? Apalagi sampe musuhin temen sendiri. Bayangin, dari 100.000.000 fans, 99.999.999 fans boyband korea pensiun gara-gara dimusuhin sama seorang fans. Gimana caranya personil boyband dapat penghasilan kalo fansnya cuma 1? Mereka mau bayar makan pake apa? Bayar perawatan kulit biar enggak keputihan pake apa? Duit hasil jadi dukun pelet? Duit hasil jualan obat peninggi badan? Gak mungkiiiin. Obat kuat aja enggak laku apalagi obat peninggi badan. Eh, maksudku gak mungkin boyband punya kerjaan sampingan kayak gitu.

Ngefans, sewajarnya aja. Enggak perlu musuhin orang juga. Apalagi sampe dituduh pake pelet segala. Ngefans enggak perlu berlebihan sampe tumpeh-tumpeh. Yang sampe tumpeh-tumpeh cukup iklan susu Julia Perez aja.
Orang Filipina sebelum dan sesudah operasi plastik
Orang Filipina yang bedah plastik supaya mukanya mirip Superman. Fanatik atau bukan? Source: wowkeren.com
Udah, itu doang. See yaaa..
Previous
Next Post »

19 Jejak Ditinggalkan

Ikutan Meninggalkan Jejak
September 3, 2016 at 7:16 AM delete

Memang Kak dimas orang gagah di SMA itu banyak fansnya. Tokoh dalam cerita aku tau, but yang kucilin sih Mala siapa? Itu harus diselidiki.

Sadez-sadez anak-anak yang lahir tahun 2001-2002 :v Kalau suka sama orang, langsung kek orang abis ngelem, masa modo sama semua

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
September 12, 2016 at 2:18 AM delete

Masih nyaritau nama orangnya sampe sekaraaaaang.

Reply
avatar
Andi Nugraha
AUTHOR
June 2, 2017 at 3:03 PM delete

Ko berfikirnya gitu ya, Mas. Betul juga sih lebih masuk akal antara ngutang dan kenal udah lama.

Setuju, kalau fans itu sewajarnya saja. Jangan sampe nyakitin satu sama lain.

Sampe sekarang ini masih cari siapa orangnya ya, Mas?

Reply
avatar
iJeverson
AUTHOR
June 2, 2017 at 11:45 PM delete

wah.. sadis memang permainan wanita. Namanya juga anak umur sekitar 15 tahunan, wajar sih kalau sadis karena asmara.Belum terlalu mengeti. Saking sadisnya sampe bilang pake pelet segala ya..gagah sekali kak dimas ini

Reply
avatar
June 5, 2017 at 10:55 PM delete

ciyeee yang banyak difans in di sekolah sampai ngfansnya fanatik begitu ya. hahahaha anak jaman sekarang emang aneh aneh aja aduuuh jaadi kangen sekolah lagi. Seru baca postingan curhat curhat begini. Hihihihi...Tapi ya nggak papalah ya daripadda nggak ada yang ngefans coba.

Reply
avatar
Riza Alhusna
AUTHOR
June 13, 2017 at 3:47 AM delete

Yang lebih bahaya lagi kalo fanatik agama. Wah udah, kelar hidup lo...

Reply
avatar
Billy Vinz
AUTHOR
June 15, 2017 at 6:53 PM delete

Dimas masih inget gua? :"D Anak blogger energy dulu ^_^

Reply
avatar
September 27, 2017 at 4:05 AM delete

Cie anak OSIS banyak pensnya ya, cie cie

Btw itu nama samaran kan? Sian bet kalau emang itu nama asli dibeberin di sini xD.

Aku kebetulan gak punya fans, jadi gak tau gimana sih rasanya punya fans apalagi yang annoying kayak gitu. Ini postingan tahun lalu ya? Berarti sekarang udah kelas 12 dong ya, mangat mangat ujian ya :P

Reply
avatar
Siska Dwyta
AUTHOR
September 27, 2017 at 6:13 AM delete

Setelah baca panjang lebar dari atas sampai bawah endingnya saya kok malah fokus sama gambarnya ya, hehe ia kalau menurut saya sih ngefans sampe ikut2 mengubah diri biar terlihat sama dengan yang difans itu fanatik pake banget.

Ciee Dimas ternyata banyak fansnya ya di sekolah. Sampai cewek yang diajak bicara aja ikut kena fitnah saking cemburunya fans2nya Dimas. Mungkin perlu diselidiki lebih lanjut siapa yang berani2 nyebar gosip murahan kayak gitu. Kasihan juga Malanya kalau sampai dijauhi sama teman2nya cuma karena sering diajak ngobrol sama kak Dimas yang banyak fansnya. Hehe

Reply
avatar
September 28, 2017 at 2:04 AM delete

Aduh Ngurah, adaaaaa aja gitu ya..antara pingin ketawa sama kasihan lho..ada lho jaman sekarang pake pelet segala...mana anak SMA lagi, hellowwww..dan emang gue akuin Ngurah ini orangnya ehm...PD bener..hahaha..

Tapi di sini juga kalau menyebutkan temen penganut agama selain islam juga noni, alias non islam..tapi ya sabar lah ya..yang penting semua Tuhan mengajarkan kebaikan.. :)

Reply
avatar
September 28, 2017 at 7:27 PM delete

ku ingin tertawa membaca cerita ini.
emang jaman SMA suka gitu ya, musuh-musuhan pas liat kakak kelas deket sama yang lain. Sungguh anak-anak jaman dahulu kala.
Mereka harus mendewasakn diri sebelum masuk dunia perkuliahan :p

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
October 1, 2017 at 8:32 AM delete

Gak nyari lagi. Biarin aja.

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
October 1, 2017 at 8:33 AM delete

Tetap kakak Jeverson yang paling gagah.

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
October 1, 2017 at 8:34 AM delete

Ngarepnya blog rame dari fans-fans *:D

Reply
avatar
Rahul Syarif
AUTHOR
October 1, 2017 at 10:46 PM delete

Fanatik itu berlebihan, dan memang ngga baik sebenarnya. Tapi, beberapa orang,menganggap fanati itu biasa. Penggemar sepak bola, misalnya~

Reply
avatar
October 3, 2017 at 8:00 PM delete

kalau sampe operasi plastik gitu, kok berasa ngeri jadinya ya.. kalau sha yang jadi artisnya terus ada yang operasi plastik biar mirip sha (ceilah) jadinya malah horror

Reply
avatar
Adi Pradana
AUTHOR
October 5, 2017 at 12:23 AM delete

Fanatik, suka dan support yang berlebihan.

Reply
avatar

Berkomentar lah sebelum berkomentar menambah pr matematika kalian :* ConversionConversion EmoticonEmoticon