CeritaSumbawa: Olahraga yang Bikin Bahagia #3


“Aku enggak suka olahraga. Rambut panjang, diliatin guru killer enggak lari. Ngeliat cowok megang tangan mantan, enggak sakit hati. Ada pr, kerjakannya H-2 menit sebelum dikumpulin bentar lagi.” Kata Dekwid.

Dekwid emang anak yang greget dan enggak biasa. Di OSIS SMP, julukannya itu manusia langka. Kalo nonton film horror, bukannya takut malah ketawa.

“Aku rajin olahraga, kok. Pagi-pagi, aku udah lari pake topi sama dasi. Telat sih. Siangnya pemanasan sampe badan penuh keringat. Yap, dijemur sambil hormat ke bendera, hukuman gara-gara telat. Rajin banget kan aku?” Kataku.

“Aku juga. Kalo pagi aku lari, pas di sekolah aku nulis pake jari, jari kaki. Sorenya aku lari lagi, sambil bawa mangga yang baru dicuri. Kalo malam aku tetap olahraga pas tidur, posisi tidurnya berdiri, dengan 2 ibu jari yang ada di kaki.” Guntur enggak mau kalah.

“Udah, enggak usah ngawur mulu. Kalian tau gak kalo di Sumbawa itu ada olahraga rekreasi?” Gifari menengahi.

“Olahraga rekreasi? Maksudnya? Kita olahraga tapi sambil liburan. Gitu?”

“Lebih tepatnya, olahraga sambil bersenang-senang atau bermain. April tahun lalu kan ada di Sumbawa. Olahraganya itu lari. Kita ngerasa seneng bukan karena lari sambil hirup ganja, tapi lari sambil disirami warna-warna sama panitianya.”

“Color Run?!” Tanya kami bertiga, kompak. Gak kalah kompak sama boyband korea.
Color Run // Beberapa peserta color run yang enggak sekedar olahraga aja, tapi rekreasi juga. Source: tamboranews.com


“Yap. Gak sekedar lari aja, tapi kita juga bisa tertawa bareng karena disirami warna-warna. Makanya, bulan April tahun lalu ikutan. Kerjaannya nyalin contekan mulu sih. Ngomong-ngomong, Color Run itu dirayakan saat HUT Bima yang ke-13 loh. Ada juga olahraga rekreasi di Ai Loang sama Labu Pade. Olahraganya itu dayung kano, perahu bebek, banana boat, sampai taman bermain untuk anak-anak. Ngomongin soal taman bermain yang bisa jadi tempat olahraga anak kecil, ada juga taman bermain di Sumbawa Barat. Nama tempatnya itu Bukit Galau. Olahraganya gak bakalan bikin bosen deh.” Gifari menjelaskan. “Enggak cuma olahraga rekreasi aja. Di Sumbawa juga ada olahraga edukasi dan olahraga prestasi tau.” Tambah Gifari.

Bukit Galau // Salah satu olahraga rekreasi (olahraga sambil bersenang-senang/bermain) dan olahraga edukasi (olahraga yang mengajak mereka aktif bergerak. Bukan melihat gadget saja). Source: disparekraf.sumbawabaratkab.go.id

“Aku tau! Olahraga edukasi itu olahraga sambil belajar, kan? Taman bermain yang disediakan taman kanak-kanak juga termasuk olahraga edukasi. Olahraga yang ngelatih otak mereka buat terus bergerak aktif. Kebanyakan anak kecil jaman sekarang kan mainin gadget mulu.” Aku mencoba sok tau.

“Kalo olahraga prestasi maksudnya apa?”

“Olahraga prestasi itu, olahraga yang bisa menghasilkan prestasi. Sebenernya bukan gitu definisinya. Jadi, ada kegiatan olahraga, dan kamu bisa dapet prestasi dari olahraga itu sendiri. Di Sumbawa kan ada. Kayak yang aku kasitau kalian tadi pas di meja kotak. Biyan Kamarruzaman, anak paskib dari Sumbawa yang tembus nasional tahun ini. Ada juga Eureka Skrepta Dewi sama Gerry Christianto yang ikut lomba angkat beban. Iya, bebannya itu pion catur. Ada juga anak kelas X-2 tahun lalu yang masuk sekolah jalur prestasi olahraga. Untuk sekolah lain aku kurang tau. Yang pasti, gak bakalan kalah hebat sama anak-anak sekolah kita. Mungkin prestasi mereka bisa lebih parah lagi hebatnya. Kayak misalnya SMA 2 Sumbawa Besar yang selalu jadi rival kita kalo ada lomba Sepak Bola sama Basket. Sumbawa emang salah satu ladang prestasi. Apalagi di bidang olahraga.”

“Menurut cerita temanku yang ada di SMA 2, beberapa bulan sebelumnya ada 2 orang yang ikut O2SN ke Mataram. Namanya Rosita yang ikut lompat jauh sama Riski Amelia di bagian pencak silat. Kalo Amelia dijadiin pacar kira-kira bahaya gak yah?” Kata Didan yang tiba-tiba muncul entah darimana.

Atlit dari SMA 2 Sumbawa Besar. // Percayalah. Warna putih di mata mereka itu blitz kamera. Bukan editan yang disengaja. Source: www.samawarea.com

“Kayaknya itu baru beberapa aja deh. Pasti masih banyak lagi atlit-atlit Sumbawa yang bisa menjadi atlit professional. Udah keliatan banget dari prestasi yang mereka raih saat mereka masih muda gini.”

“Woi! Kalian ngomongin apaan sih?” kata Raisa sambil menepuk pundak Gifari. Raisa lalu mengambil kursi kosong yang ada di dekat Gifari. “Denger ya, aku butuh orang yang mau jadi model buat Smanika School Photography. Ada yang mau, gak?”

“Aku mau. Temanya apa?” Tanya Didan yang sepertinya tertarik dengan tawaran Raisa.

“Kebudayaan Sumbawa. Jadi, kamu pake baju adat. Untuk tempat, aku maunya sih di pantai.”

“Temanya kebudayaan tapi lokasi pemotretan di pantai? Mau foto manusia apa paus bungkuk?” Kata Didan.

Hening.

Hening banget.

Seluruh makhluk hidup yang tadinya pada rusuh beli, ngunyah, nawar, minta, sama ngutang makanan jadi pada ngeliatin Didan.

“Baju adat? Dimana aku bisa cari baju adat Sumbawa?”  Tanya Didan mengalihkan pembicaraan.

“Coba tanya Ibu Ati aja. Beliau kan guru muatan lokal kita. Mungkin nanti bisa dibantu buat nyariin tempat sewa baju adat yang pas. Cukup bahas soal SSP. Oit, ketos. Gimana nih soal program tahunan pentas seni?” Kataku.

“Tunggu Ibu Ati kasi arahan dulu. Kan beliau mau pergi haji bulan ini.” Jawab Gifari.

“Ibu Ati itu udah kayak to..”


“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Disporabudpar 2016.”
Sumur:
- http://disparekraf.sumbawabaratkab.go.id/berita/117-ruang-rekreasi-dan-minat-wisata.html

Mention ke @ngurahdimas di Twitter kalau mau bertanya soal olahraga yang ada di Sumbawa ya.
Previous
Next Post »

Berkomentar lah sebelum berkomentar menambah pr matematika kalian :* ConversionConversion EmoticonEmoticon