Disangka Teroris di Bandara Ngurah Rai

Dear diary,
Jum'at, 1 Januari 2016

Happy New Year 2016!!

Yah, bukan kalimat yang tepat untuk sebuah diary.

Aku pulang dari Bali ke Sumbawa hari ini. Alasannya? Tiket jauh lebih murah. Iya, biaya adalah hal yang harus dipertimbangkan. Mengingat laptop yang lagi aku pakek ini, sering sakit-sakitan. Cepet banget panasnya, minta dikompres aja, nih, kayaknya.

Tiket udah ada di hape. Waktu check-in, mbak-mbaknya nanya, “Mas, KTP-nya ada?”

“Saya belum punya KTP, Mbak,” jawabku, polos.

“Nggg.. Kalo kartu pelajar ada?” Mbaknya melanjutkan, “Akta lahir mungkin? Pokoknya yang bisa menunjukkan identitas. Umurnya berapa?” Wah, nanya umur.., naksir, nih, jangan-jangan. Sebenernya doi udah sempet nunjukkin kode kayak senyum-senyum gitu.

“Gak ada, Mbak. Umur saya 15 tahun.”

Mbak-mbaknya sempet ngomong beberapa saat sama temennya di sebelah. Aku ngerasa diabaikan. Ini sama aja kayak lagi bayar belanjaan di Alphamart, tapi gak ditanya punya kartu member apa kagak.

“Gini, dek. Coba telpon orangtuanya dulu, minta tolong untuk mengirim ID-nya. Soalnya nanti tidak dibolehkan berangkat. Adeknya masih kecil. Harusnya gak boleh sendiri.”

“Kecil apaan? Saya 15 tahun, Mbak. Saya besar, kok. Nih, lihat, nih.” Aku menggerutu dalam hati sambil ngeliat ke bawah. “Hmmm.., besar, kok.” Iya, ngeliat sepatu. Yakali, ukuran sepatu 41 dibilang anak kecil. Aku yang masih kebingungan langsung nelpon Tante yang ada di Sumbawa. Aku kasi aja telpon ke Mbaknya.

Aku gak tau mereka ngomongin apa. Yang pasti, ada bawa-bawa inisial teroris gitu. Pfffft.., tampang muka polos gini malah disangka teroris. Tanteku langsung ngirim foto Akta Kelahiran dan Kartu Keluarga lewat email.

Boarding pass udah dikasi, bagasi udah diambil, aku keluar lagi buat pamit sama keluarga. Beberapa saat kemudian, aku pergi ke boarding room.

Di boarding room, isinya kebanyakan orang Asia. Aku tertarik sama salah satu keluarga Asia beranggotakan 4 orang. Bapaknya pake celana pendek, di kakinya itu, ada tato naga. Dia bawa tas dan terlihat jelas ujung terompet dengan rumbai warna-warni menyembul keluar. Dia udah kayak mafia yang mau pindah kerjaan jadi badut ulang tahun. Ibunya, pake baju kaos lengan pendek. Diluarnya malah dilapisin daster tanpa lengan. Fashion 2016 emang gitu, ya? Kalo anaknya, sih, aku gak ada komentar. Yang pasti gak ada tato naga di jidat mereka berdua dan gak pake daster yang couple sama ibunya.

Pas udah ada panggilan ke pesawat, aku langsung berdiri karena bosan di boarding room. Waktu lagi pemeriksaan boarding pass, aku ngerasa celanaku agak melorot. Aku langsung menaruh tanganku di depan perut, sambil dua jari menahan celana di balik baju biruku. FYI, aku gak pake sabuk di celana karena malas buka-pasang sabuk pas pemeriksaan sebelumnya. Ya, aku mana tau kalo celana ini bakalan melorot tiba-tiba. Susah punya celana kegedean badan kurus kekeringan.

Aku duduk di seat 9F. Di sampingku ada anak kecil berbadan kurus dengan kulit gelap. Ibunya duduk agak jauh di belakang bersama 3 anaknya yang lain. Anak di sampingku ini terus teriak, “Ibu, gak bisa masang ini. Ibuuuuuu!!” sambil mengotak-atik seatbelt.

Aku liat ke belakang. Ibunya malah udah masang seatbelt duluan. Aku yang emang terlahir menjadi orang baik, langsung ngebantuin anak itu. Yang jadi masalah, dia duduk terlalu maju. Percuma juga pake seatbelt kalo longgar. Sebelum aku nyuruh dia duduknya munduran, Pramugari udah nawarin dia buat pindah dekat ibunya.

Kita transit dulu di Lombok. Ada mas-mas dari ruangan pilot keluar untuk mengecek boarding pass. Aku ingat mukanya. Dia orang yang waktu itu ngecek boarding pass penumpang ketika aku berangkat dari Bali ke Sumbawa. Aku juga ingat kalo waktu itu aku pake baju, jam, sepatu, dan muka keren yang sama dengan yang aku pake hari ini. Bedanya, aku pake celana yang berbeda, tanpa sabuk, dan agak longgar pula. Aku bisa tau kalo orang itu mengingat aku setelah dia beberapa kali melirik ke arahku. Yah, sebelum berpikiran begitu, aku sempat berpikir dia gay.

Di dalam pesawat, aku ketemu lagi sama anak kecil. Bedanya, badannya lebih gemuk, putihan dan umurnya mungkin sedikit lebih tua. Yang sama itu, mereka berdua sama-sama mengotak-atik seatbeltnya berkali-kali. Aku bertanya, “Itu mau dilepas seatbeltnya?”

“Nggak.., mau dipasang,” jawab dia dengan nada agak meninggi.

“Itu udah dipasang, Nak. Ngapain masih ngotak-atik lagi?!!” aku menggerutu dalam hati. “Oh, mau dikencengin yaa? Sini,” kataku. Dia sempat melihat ke arahku saat aku mengencangkan seatbeltnya. Mungkin yang ada dalam pikiran anak itu, “Anjay.., aku baru tau ada malaikat sekeren ini naik pesawat ke Sumbawa. Sayapnya lagi di bengkel yaaak? Emang di kayangan gak ada sistem pesan-antar malaikat kilat?”

Aku ngeliat anak itu ngobrol sama cewek yang lebih tua di sebelahnya. Pas aku liat cewek itu, aku refleks senyum karena aku mengingat wajahnya. Lebih tepatnya, foto cewek itu di sosial media. Dia adik kelasku waktu SMP dulu. Sekarang dia kelas 8, aku kelas 10. Yap, aku yakin aku udah ngebuat kesan baik di tahun yang baru ini.

Saat pesawat sudah mendarat, anak di sampingku bertanya pada kakaknya, “Kok pesawat ini gak ada jajannya?” polosnya anak ini udah kelewatan kayak perutnya.

Aku menunggu celah antara penumpang agar bisa keluar pesawat cepat-cepat. Aku udah males diem di pesawat. Pas mau ngambil bagasi di terminal, aku ngeliat 3 orang guru sekolahku. Aku melemparkan senyuman, menyapa mereka, dan menyium tangannya. Tiba-tiba, “Eh, Arunaaa,” kata guruku.

“Saya Dimas, Bu,” kataku dengan tersenyum, sambil menahan sakit. Rasa sesak di dada langsung terasa. JLEEEEB!! “SAYA DIMAS BU!! TOLONG PERHATIKAN.., MUKA SAYA LEBIH POLOS DARIPADA ARUNAAAA!!” aku berusaha menahan ini dalam hati.

“Eh, iyaaa. Dimaaas.”

Kami mengobrol beberapa saat sampai kami mengambil bagasi masing-masing.

Aku ngambil bagasi, pamit sama guru-guruku, dan keluar dari terminal. Salah satu guru sempat nanya, “Wayan, Made, atau Ketut?”

Dadaku sempat sesak lagi beberapa saat karena kebingungan. Lalu, aku menjawab, “Wayan, Pak.” 

FYI, Wayan adalah sebutan untuk anak pertama. Untung aja aku pernah dikasi tau gini sama tanteku.

Setelah semua kejadian ini, aku langsung menarik nafas panjang dan berkata dalam hati, “Untung aku gak lupa bernafas.”

Bentar, kayaknya ini gak keren.

Setelah semua kejadian ini, aku langsung menarik nafas panjang dan berkata dalam hati, “Yah, aku punya cerita untuk tahun baru ini.”
Previous
Next Post »

3 Jejak Ditinggalkan

Ikutan Meninggalkan Jejak
Dini Febia
AUTHOR
January 3, 2016 at 10:40 PM delete

Wih, ukuran sepatu 41? Yang bener? Gede banget...

Reply
avatar
Rifdah SONE
AUTHOR
August 7, 2016 at 8:10 AM delete

Kayaknya waktu itu satu pesawat sm saya yah :v

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
May 25, 2017 at 6:03 AM delete

Kirain Ibu Tati doang yang satu pesawat sama aku :3

Reply
avatar

Berkomentar lah sebelum berkomentar menambah pr matematika kalian :* ConversionConversion EmoticonEmoticon