Dilema Laptop Jadul

Gue punya laptop Compaq Presario V3000. Laptop ini adalah salah satu laptop dengan spesifikasi yang tinggi pada masanya. Harganya juga termasuk mahal kalo kalian beli laptop ini tahun 2006. Sekarang, laptop ini kayak udah gak ada harganya. Masih layak pakai kalo kalian bisa menjaganya dengan baik. Tapi, entah kenapa, gue tetap pengen bertahan sama laptop ini. Mungkin, karena banyak sekali memori yang gak bakalan bisa gue lupakan dari laptop ini.
Dilema Laptop Jadul
Laptop Compaq Presario V3000 yang masih dalam keadaan baru. Kalo laptop gue, mah, right-click di touchpadnya udah tenggelem
Laptop ini diberikan tante gue beberapa tahun yang lalu. Dulu, dia membeli laptop ini karena keperluan pribadi. Bukan untuk diberikan kepada gue begitu aja. Selang beberapa tahun, laptop ini resmi jadi milik gue.

Parahnya, laptop ini udah penuh aplikasi-aplikasi gak penting, touchpad yang tenggelam ke dasar laptop, dan baterai yang tenaganya cepat habis. Gue pusing, pening, gara-gara muter-muter gak penting. Gue yang awalnya seneng udah punya laptop, malah gak mau pakai laptop ini.

Kelas 6 SD, gue ngerasa banyak banget hal-hal yang ngusik gue buat segera memakai laptop ini. Tugas yang berhubungan dengan internet, membuat gue jadi lebih sering ke warnet. Gue mencari tugas, sekaligus online di akun facebook gue. Gue bisa bertahan di sana sampai 2 jam. 1 jam 54 menit untuk facebook-an, 4 menit untuk copy-paste artikel asal-asalan, dan 2 menit untuk nungguin mas-masnya nyari uang recehan sebagai kembalian.

Hal mengesalkan ketika gue berada di warnet, mas-masnya selalu ngomongin gue yang kerjaannya ke warnet mulu. Gue pernah dengar dia bilang ke temannya, “anak itu kuat banget ya. Buka facebook aja bisa berjam-jam.” Gue bener-bener kesel. Emang bener gue buka facebook lama banget, tapi mas-masnya sama sekali tidak punya sopan santun. Operator warnet yang kayak gitu mending tiduran di lindasan pesawat udara aja.

Sejak operatornya bilang kayak gitu, gue udah tidak punya niat untuk menginjakkan kaki ke warnet itu lagi. Beberapa hari kemudian, karena benar-benar dalam keadaan yang terdesak (gak punya uang yang cukup untuk biaya transportasi, gak punya tenaga untuk jalan jauh, dan gak punya pacar yang bisa nyemangatin atau disuruh-suruh), akhirnya gue memutuskan untuk kembali ke warnet itu. Gue copy-paste artikel sebanyak mungkin dan ngedit seperlunya saja. Pas mau bayar, operator warnetnya gak punya kembalian Rp 1000. Dengan santainya dia bilang, “Gak ada kembalian, nih. Lagian, besok kamu juga pasti balik lagi ke sini.”

Gue tersenyum kecut. Pengen banget rasanya nyium kening mas-mas operator warnet sambil bilang, “besok aku akan kembali lagi ke sini, kok, sayang.” HOEEEEK!! Operator warnet yang kayak gitu mending dijadikan ganjalan roda mobil aja.

Kelas 1 SMP, gue mulai berpikir rasional. Buat apa punya laptop kalo gak dipake? Gue langsung ngebuka laptop ini. Gue jadikan hape tante gue sebagai modem. Entah kenapa, gue terobsesi sama dunia hacking. Gue natap layar laptop dari pulang sekolah sampai bosan. Titik jenuh gue soal dunia hacking muncul ketika gue berhasil masuk ke cPanel sebuah website dan gak mau mengeksekusinya karena kasihan. Jadi, gue hanya ngeupload gambar warna hitam. Gue mentok jadi defacer doang. Dulu, gue punya temen hacker yang pernah bilang, “Buat apa lo jadi hacker kalo lo kasian buat mengeksekusi target lo?”

Tante gue pernah nyuruh gue buat nulis apa aja yang bermasalah di laptop ini. Gue cuma ngasitau perbaiki keyboardnya, tambahkan RAM 2GB, sama ganti baterainya dengan dengan baterai yang baru. Bego banget gue karena lupa tombol right-click di touchpadnya tenggelem. Gue juga lupa buat nyuruh install ulang.

Kelas 2 SMP, gue mulai kenal sama yang namanya blog. Pertama kali ngeblog, gue selalu kesulitan buat nyari template yang pas. Gue pernah begadang lama sekali dan baru tidur pas jam 9 pagi cuma buat belajar HTML. Hasilnya? Lumayan. Iya, lumayan kayak: mata panda muncul, badan makin kurus, sama demam.

Dulu, isi blog gue tentang tutorial ngedit blog sampai tutorial kayang diatas tv. Blog gue juga jadi tempat download berbagai macam software. Dari Antivirus, Browser, sampai aplikasi penerjemah bahasa alay. Karena gue sadar kerjaan gue cuma asal copy-paste artikel orang lain, gue berhenti jadi blogger.

Laptop gue diamkan lagi. Kalo ada pr, jawabannya bisa dicari di buku paket. Misalnya gue malas nyari jawaban di buku paket, yaa cari jawabannya di buku temen aja. Gampang banget, kan?

Gue menaruh laptop gue di atas meja belajar. Anak asisten rumah tangggue yang masih nakal-nakalnya melihat laptop gue dan memukulnya sampai LCDnya pecah. Gue coba nyalakan laptop gue dan yang gue lihat cuma gambar pelangi disertai ribuan ekor semut yang lagi latihan PASKIBRAKA.

Gue bawa laptop gue ke Bali untuk diperbaiki. Pas laptop udah selesai diperbaiki,  gue ngecek layarnya dan gak ada masalah. Gue balik ke Sumbawa dengan senyum sumringah. Pas gue iseng-iseng buka spesifikasi laptop ini, gue sadar ada yang salah. RAM gue harusnya 2,5 GB. 512 MB RAM bawaan + 2 GB RAM tambahan. Tapi, RAM gue tinggal 2 GB. Itu berarti RAM gue dicuri 512 MB. Gue kesel banget. Gue harusnya ngecek semuanya. Tapi gue cuek aja. Udah banyak banget pengalaman gue yang sering kelupaan kayak gini. Yah, anggap aja RAM 512 MB itu sebagai dosa gue yang ditukar dengan pahala si pencuri.

Sekarang, LCD laptop ini kembali pecah. Salah gue karena masih sembarangan naruh laptop. Yang pasti, pelakunya itu salah satu dari 3 orang adik gue. LCDnya gak pecah semua, bagian bawahnya aja yang agak gerimis. Untung gue gak baper tiap ngeliat hujan. Karena udah pasti gue gak mau make laptop ini lagi.

Masalah lain muncul ketika laptop ini gak mau booting. Laptop gue bawa ke bengkel otomotif dan syukur laptop gue gak dimodifikasi jadi knalpot racing. Yang pasti laptop gue sekarang udah dalam kondisi normal dan gue pengen memanfaatkan laptop gue dengan sebaik mungkin.
Previous
Next Post »

10 Jejak Ditinggalkan

Ikutan Meninggalkan Jejak
August 26, 2015 at 5:30 PM delete

Lamaan laptop gue kayaknya nih, udah masuk tahun ke-4 sejak ane masuk kuliah sampe mau lulus sekarang. Jaman saya sekolah cuman kenal main layangan aja sama bola, kalau laptop mah belum kesentuh sama sekali

Reply
avatar
August 27, 2015 at 1:08 AM delete

Ciyeee nostalgia sama blog lama "TheAmazonkJoker". Suruh beli laptop baru, kan udah SMA minta yang baru-baru dongss :v. Ehhh gue gagal pertamax :'v yaudah jadi keduax aja

Reply
avatar
Lulu Andhita
AUTHOR
September 5, 2015 at 3:04 AM delete

Lah kok punya laptop tp malah ke warnet mulu?? Gak ngerti gue._. Kalo gue jd lu sih udh betah maen laptop sndri deh dirumah drpda ke warnet sgala (males jalan sbnernya wkwk) Mana pnjaga warnetnya rese banget lg, mnta ditabokin yak-_- bacot bener. haha.

Laptopnya sama kyak punya sepupu gue nih, Compaq. Tp au deh tipenya sama apa enggak.

Ngmongin HTML, gue jg bljar HTML ngerti kagak, malah gue sakit ampe 2 hari. wkwk (nyalahin HTML)

Reply
avatar
yunior usop
AUTHOR
September 30, 2015 at 4:47 PM delete

gue waktu dulu hampir mirip sih, gue dikit banyak terobsesi sama namanya internet, apalagi sejak smp jaman dulu gue smp masih windows 98 tuh disekolahan, bahkan flashdisk aja udah kayak barang mewah. Tugas sekolahan aja masih disimpen di disket! Oiya gue sempet sih juga jadi tukang download tools hacker yang akhirnya gak guna, paling sempet dulu billing warnet tuh jadi sasaran gue, karena emang gak semurah sekarang internetan jaman dulu, gue juga sampe pernah konekin hape lewat inframerah buat jadi modem! hahah soal hacker sih, gue masih ngikutin sampe sma waktu kenal yogyafree, xcode, dan buku-buku jasakom yang hitem pekat itu. abis itu gue sudahi sampe disana! Gue juga jadi inget gue mulai ngeblog isinya downlod film, trus kopas semua lagi. wkwk *ada gue ceritain juga diblog gue*. gue juga menyudahi obsesi jadi kolektor program sejak gue sma. dan gue berenti download film, karena program dan film udah gampang banget didapetin diwarnet terdekat wkwk.

Btw laptop lo termasuk awet itu ya, gue aja laptop 4 taon, gak bisa idup lagi, apes gara-gara gue gaya-gayaan copot batere, emang udah drop bgt si.

Reply
avatar
October 2, 2015 at 12:11 PM delete

Gue juga punya laptop merk ini dulu.
Tapi sayang, digondol maling :(

Btw, kayaknya emang kelakuan anak muda dalam mengerjakan tugas ya begitu itu deh. 99% facebookan, 1% waktunya baru buat ngerjain. Muehehhe

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
September 27, 2017 at 8:46 AM delete

Aku jarang keluar rumah, kak. Seingatku dari kecil aku tetep gak bisa terbangin layangan. Sedih~

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
September 27, 2017 at 8:49 AM delete

Blognya ada yang komen kayaknya. Baru minggu lalu aku cek. Pengen aktifkan lagi, tapi lupa emailnya apaan. Kalo mau minta laptop baru, gak bakalan dikasi. Tunggu kuliah dulu kata keluarga.

Kapan-kapan aja rebut pertamax (:

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
September 27, 2017 at 8:53 AM delete

Maklum dulu labil, jadi harus punya laptop yang bagus baru mau pake. Yang spesifikasinya dewa gitu. Tapi tetep aja gak ada koneksi internet, jadi harus beli kuota modem. Muahal~

Untungnya aku gak pernah sampe sakit :"D

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
September 27, 2017 at 8:59 AM delete

Flashdisk mewah? Wah, jarak umur kita jauh sekali. Pasti kerasa banget gimana mewahnya barang kayak gitu. Kalo ngebahas soal teknologi dan program, kayaknya Kak Usop emang udah jago banget deh. Apalagi masih belajar kayak gitu sampe SMA. Pengalaman ngeblognya juga lebih lama. Nanti kalo aku ada masalah sama blogku, minta tolong sama Kak Usop boleh ya? :p

Awet sih awet. Tapi penyakitan.

Reply
avatar
Ngurah Dimas
AUTHOR
September 27, 2017 at 9:01 AM delete

Yaaah, sayang banget. Saya juga pernah kemalingan sih. Tapi laptop gak hilang. Btw dapat ide baru buat bikin artikel gara-gara komentar ini *:D Bakalan bahas soal maling deh kayaknya kapan-kapan.

Reply
avatar

Berkomentar lah sebelum berkomentar menambah pr matematika kalian :* ConversionConversion EmoticonEmoticon